TIPE JARINGAN KOMPUTER

Tipe jaringan terkait erat dengan sistem operasi jaringan. Ada dua tipe jaringan yaitu client-server dan tipe jaringan peer to peer.

Jaringan Client-Server
Server adalah komputer yang menyediakan fasilitas bagi komputer-komputer lain di dalam jaringan dan client adalah komputer-komputer yang menerima atau menggunakan fasilitas yang disediakan oleh server. Server di jaringan tipe client-server disebut dengan Dedicated Server karena murni berperan sebagai penyedia fasilitas untuk workstation dan server tersebut tidak dapat berperan sebagai workstation.

Keunggulan:
• Kecepatan akses lebih tinggi karena penyediaan fasilitas jaringan dan pengelolaannya dilakukan secara khusus oleh satu komputer (server) yang tidak dibebani dengan tugas lain seperti sebagai workstation.
• Sistem keamanan dan administrasi jaringan lebih baik, karena terdapat sebuah komputer yang bertugas sebagai administrator jaringan, yang mengelola administrasi dan sistem keamanan jaringan.
• Sistem backup data lebih baik, karena pada jaringan client- server backup dilakukan terpusat di server, yang akan membackup seluruh data yang digunakan di dalam jaringan.

Kelemahan:
• Biaya operasional relatif lebih mahal.
• Diperlukan adanya satu komputer khusus yang berkemampuan Iebih untuk ditugaskan sebagai server.
• Kelangsungan jaringan sangat tergantung pada server. Bila server mengalami gangguan maka secara keseluruhan jaringan
• akan terganggu.

JaringanPeerToPeer

Bila ditinjau dan peran server d kedua tipe jaringan ml, maka server di janingan tipe peer to peer diisti!ahkan non-dedicated server, karena server tidak berperan sebagai server murni melainkan sekaligus dapat berperan sebagai workstation.

Keunggulan:
• Antar komputer dalam jaringan dapat saling berbagi-pakal fasilitas yang dimilikmnya seperti: harddisk, disk drive, fax/modem, printer.
• Biaya operasional relatif lebih murah dibandingkan dengantipe jaringan client-server, salah satunya karena tidak memerlukan server yang memiliki kemampuan khusus untuk mengorganisasikan dan menyediakan fasilitas jaringan.
• Kelangsungan kerja jaringan tidak tergantung pada satu server, sehingga bila sa(ah satu komputer/peer mati atau rusak, jaringan secara keseluruhan tidak akan mengalami gangguan.

Kelemahan:
• Pencarian solusi masalah jaringan relatif Iebih sulit, karena pada jaringan tipe peer to peer setiap komputer dimungkinkan untuk terlibat dalam komunikasi yang ada. Di jaringan client-server, komunikasi adalah antara server dengan workstation.
• Unjuk kerja lebih rendah dibandingkan dengan jaringan client- server, karena setiap komputer/peer di samping harus mengelola pemakalan fasilitas jaringan juga harus mengelola pekerjaan atau aplikasi sendini.
• Sistem keamanan jaringan ditentukan oleh masing-masing user dengan mengatur keamanan masing-masing fasilitas yang dimiliki.
• Karena data janingan tersebar di masing-masing komputer dalam jaringan, maka backup harus dilakukan oleh masing-masing komputer tersebut.

PERANGKAT JARINGAN KOMPUTER

LAN tersusun dan beberapa elemen dasar yang meliputi komponen hardware dan software. Komponen hardware meliputi personal computer (PC), network interface card (NIC) dan kabel. Sedangkan komponen software meliputi sistem operasi jaringan,
network adapter driver, dan protokol jaringan.

1. Personal Computer (PC)
Tipe PC yang digunakan di dalam jaringan akan sangat menentukan unjuk kerja dan jaringan tersebut. Komputer dengan unjuk kerja tinggi akan mampu mengirim dan mengakses data dalam jaringan dengan cepat. Di dalam jaringan tipe client-server, komputer yang difungsikan sebagai server mutlak harus memiliki unjuk kerja Iebih tinggi dibandingkan komputer-komputer lain sebagai workstation-nya, karena server akan bertugas menyediakan fasilitas dan mengelola operasional jaringan tersebut.

2. Network Interface Card (NIC)
Berdasarkan tipe bus, ada beberapa tipe network interface card (NIC) atau network card, yaitu ISA (Industry Standard Architecture) dan PCI (Protocol Control In formation). Saat mi tipe Bus PCI adalah jenis network card yang banyak digunakan.
3. Pengkabelan

Jaringan komputer pada dasarnya adalah jaringan kabel yang menghubungkan satu sisi dengan sisi yang lain. Namun bukan berarti jaringan mi berupa kurva tertutup, bisa jadi merupakan kurva terbuka dengan terminator di ujungnya. Seiring dengan perkembangan teknologi, penghubung antar komputer pun mengalami perubahan serupa, mulal dan teknologi telegraf yang memanfaatkan gelombang radio hingga teknologi serat optik dan laser yang menjadi tumpuan perkembangan jaringan komputer.
Hingga sekarang, teknologi jaringan komputer bisa menggunakan teknologi kelas “museum” (seperti 1OBASE2 menggunakan kabel coaxial) hingga menggunakan teknologi “langit” (seperti laser dan serat optik). Akan dibahas bagaimana komputer terhubung satu sama lain, mulai dan teknologi kabel coaxial hingga teknologi laser
Pemilihan jenis kabel terkait erat dengan topologi jaringan yang digunakan. Sebagai contoh, topologi Ring umumnya menggunakan kabel serat optik (walaupun ada juga yang menggunakan kabel twisted pair). Topologi Bus banyak menggunakan kabel coaxial. Kesulitan utama dan penggunaan kabel coaxial terletak pada pengukuran apakah kabel coaxial yang dipergunakan bénar-benar sesuai atau tidak. Jika tidak diukur secara benar, penggunaan kabel yang tidak tepat akan merusak NIC yang digunakan dan kinerja jaringan menjadi terhambat sehingga tidak mencapai kemampuan maksimal. Topologi jaringan Star banyak menggunakan jenis kabel UTR Topologi jaringan dan jenis kabel yang umum digunakan dalam jaringan tersebut dapat dilihat pada Tabel 1 .4.

Setiap jenis kabel mempunyal kemampuan dan spesifikasi yang
berbeda. OIeh karena itu dibuatlah pengenalan tipe kabel. Ada tiga
jenis kabel yang dikenal secara umum, yaitu:
• Kabel coaxial
• Serat optik
• Twisted pair (UTP (Unshielded Twisted Pair) dan STP (Shielded Twisted Pair))

a. Kabel coaxial
Ada dua jenis kabel coaxial yang dikenal yaitu thick coaxial
cable (mempunyal diameter cukup besar) dan thin coaxial cable
(mempunyal diameter Iebih keci I).

Thick coaxial cable (Kabel coaxial “gemuk”)
Kabel coaxial mi berdiameter 12 mm dan menggunakan selubung berwarna kuning. Kabel mi memiliki spesifikasi menurut IEEE 802.3 1OBASE5. Ada banyak nama untuk kabel mi, seperti standard ethernet, thick ethernet atau disingkat thicknet, dan disebut juga yellow cable.

Thin coaxial cable (Kabel coaxial “kurus”)
Kabel coaxial ni berdiameter 5 mm dan berwarna hitam atau warna gelap Iainnya dan digunakan pada transceiver yang menggunakan output daya kecil. Kabel mi dispesifikasi menurut IEEE 802.3 1OBASE2. Kabel jenis mi juga dikenal sebagai thin ethernet atau thinnet, bersifat Iebih fleksibel dan Iebih ringan dibanding thick ethernet.

Secara umum kabel coaxial memiliki ciri-ciri sebagal berikut.
• Banyak digunakan untuk LAN.
• Mampu menyediakan kecepatan transfer data sebesar 10 Mbps.
• Digunakan untuk kabel RV, ethernet, ARCnet.
• Kabel thick coaxial (1 OBASE5) digunakan sebagai backbone jaringan dengan rentang jarak 500 m lebih.
• Jaringan antar workstation menggunakan thin coaxial (1 OBASE2).

b. Serat optilc
Jaringan yang menggunakan serat optik biasanya terdapat pada perusahaan besar. Hal mi disebabkan oleh proses pemasangan jaringan yang Iebih sulit dan biaya investasi yang Iebih besar. Namun demikian, jaringan yang menggunakan serat optik memiliki kecepatan pengiriman data yang lebih tinggi dan tingkat kehandalan yang terjamin. Kecepatan pengiriman data dengan media serat optik iebih dan 100 Mbps dan bebas pengaruh lingkungan.

c. Twisted pair ethernet
Kabel twisted pair mi terbagi menjadi dua jenis yaitu Shielded Twisted Pair (STP) dan Unshielded Twisted Pair (UTP). STP adalah jenis kabel yang memiiiki selubung pembungkus, sedangkan UTP tidak mempunyai selubung pembungkus. Koneksi kabel jenis mi menggunakan konektor Rj-11 atau RJ-45.
Pada twisted pair (10 BaseT) network, komputer disusun membentuk suatu pola Star. Setiap PC memiliki satu kabel twisted pair yang tersentral pada hub. Twisted pair umumnya lebih handal (reliable) dibandingkan dengan thin coaxial, karena hub mempunyai kemampuan data error correction dan meningkatkan kecepatan transmisi. Saat mi ada beberapa grade atau kategori dan kabel twisted pair. Kategori tersebut dapat dilihat pada Tabel 1.5.

Pemberian kategori 1 sampai 6 merupakan kategori spesifikasi untuk masing-masing kabel tembaga dan juga untuk jack. Masingmasing kategori merupakan sen revisi atas kualitas kabel, kualitas pembungkusan kabel (isolator) dan juga untuk kualitas “belitan” (twist) setiap pasang kabel. Selain itu, pengelompokkan kabel juga berfungsi untuk menentukan besaran frekuensi yang bisa melewati kabel tersebut, serta menunjukkan kualitas isolator sehingga bisa mengurangi efek induksi antar kabel (noise bisa ditekan sedemikian rupa). Perlu diperhatikan juga, spesifikasi antara CAT 5 dan CAT 5 enchanced (CAT 5e) mempunyai standar industri yang sama, namun pada CAT 5e sudah dilengkapi dengan insulator untuk mengurangi efek induksi atau interferensi elektromagnet. Kabel CAT 5e bisa digunakan untuk menghubungkan network dengan kecepatan transfer hingga 1 Gbps.

Kabel UTP (khususnya CAT 5/CAT 5e)
Kategori 5 atau 5e adalah tipe kabel yang paling reliable dan memiliki kompabilitas yang tinggi. Kabel mi disarankan untuk digunakan pada kecepatan transfer 10 Mbps dan fast ethernet (100 Mbps). Konektor yang bisa digunakan untuk kabel UTP CAT 5 adalah RJ-45. Untuk koneksi komputer, dikenal dua tipe penyambungan kabel UTP mi yaitu straight cable dan crossover cable dengan fungsi berbeda untuk setiap jenisnya. Straight cable digunakan untuk menghubungkan client ke hub/router, sedangkan crossover cable digunakan untuk menghubungkan client ke client atau dalam kasus tertentu digunakan untuk menghubungkan hub ke hub.

Kabel Straight
Metode pengkabelan ml digunakan untuk menghubungkan ujung satu dan ujung bin dengan satu warna. Sebenarnya urutan warna dan masing-masing kabel tidak menjadi masalah, namun ada standar internasional yang digunakan untuk straight cable mi seperti yang ditunjukkan Tabe 1 .6.

Kabel Crossover
Kabel jenis mi biasa digunakan untuk menghubungkan dua perangkat jaringan dengan hierarki setingkat, misalnya koneksi antara PC ke PC, atau router ke router. Berikut konfigurasi pengkabelan/pemasangan konektor RJ-45.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s